Trending

GP Jepang, Max Verstappen Dinobatkan Sebagai Juara Dunia F1

GP Jepang, Max Verstappen Dinobatkan Sebagai Juara Dunia F1

F1 – Max Verstappen mengklaim kemenangan di Grand Prix Jepang, dan merebut gelar juara dunia 2022, setelah penalti dramatis untuk Charles Leclerc membuat kejuaraan tidak diragukan lagi.

Max Verstappen mengklaim kemenangan dominan di Grand Prix Jepang yang dipersingkat dan terkena hujan untuk mengklaim gelar dunia F1 keduanya. 

Perlombaan dipersingkat menjadi hanya 30 menit setelah penundaan dua jam setelah ditandai merah di tengah awal yang kacau yang dibayangi oleh Pierre Gasly yang nyaris celaka dengan kendaraan pemulihan, sebuah insiden yang membuat para pembalap marah dan meninggalkan masalah serius. tanda tanya untuk FIA. 

Dilansir dari laman Formula1, Max Verstappen memenangkan balapan yang dimulai kembali di tengah hujan terus-menerus di Suzuka, dengan Leclerc awalnya tampak akan finis di urutan kedua. 

Tapi pembalap Ferrari itu dihukum karena memotong chicane di lap terakhir saat ia bertahan dari Red Bull lainnya dari Sergio Perez.

Perolehan poin yang dramatis berarti Verstappen menuju ke Grand Prix Amerika Serikat, dan empat balapan terakhir musim ini, dengan keunggulan tak tergoyahkan atas Perez dan Leclerc – mengukuhkannya sebagai juara.

Perlombaan awalnya berjalan sesuai rencana pada pukul 1400 waktu setempat, dengan Verstappen bertahan dari Leclerc setelah berlari mendekati Tikungan 1, dan hanya dua lap yang diselesaikan sebelum aksi itu ditandai di tengah semprotan intens dan serangkaian insiden – termasuk Carlos Sainz tersingkir.

Penundaan yang lama terjadi, dengan batas balapan tiga jam secara keseluruhan terus berkurang, dan jendela dua jam mulai berlaku satu jam setelah start awal, saat Race Control menunggu celah yang sesuai dalam cuaca untuk memulai aksi lagi.

Dengan hanya kurang dari 50 menit untuk berjalan pada jam balapan, Safety Car memimpin lapangan keluar dari pit lane untuk start rolling yang direncanakan, yang segera dilakukan dan melepaskan bungkusan mobil – semuanya kali ini dipaksa untuk berlari basah. , daripada memiliki pilihan untuk menggunakan perantara.

Dari sana, Verstappen menguasai peralihan dari basah ke intermediet saat trek naik secara bertahap dan menjauh di depan lapangan, akhirnya melewati garis lebih dari 20 detik.

Leclerc berada di jalur untuk finis kedua, dan untuk menjaga perburuan gelar tetap hidup, tetapi dia dihukum karena memotong chicane terakhir di lap terakhir untuk menahan Perez yang mengejar, dengan perbedaan poin yang berarti Verstappen menyegel mahkota.

Esteban Ocon mengambil posisi keempat yang bagus untuk Alpine setelah beberapa pertahanan sengit melawan Mercedes Lewis Hamilton, dengan Sebastian Vettel pulih dari bentrokan dengan Fernando Alonso di awal awal untuk mengambil P6 pada penampilan Suzuka terakhirnya.

GP Jepang, Max Verstappen Dinobatkan Sebagai Juara Dunia F1

Alonso melesat pada set perantara lain pada tahap penutupan untuk pulang di P7, di depan George Russell, Nicholas Latifi – yang, bersama dengan Vettel, membuat peralihan awal dari basah ke perantara – dan Lando Norris dari McLaren.

Daniel Ricciardo nyaris kehilangan poin untuk bergabung dengan Norris saat ia mengambil P11, di depan Lance Stroll (Aston Martin), favorit tuan rumah Yuki Tsunoda (AlphaTauri) dan Kevin Magnussen (Haas).

Pasangan Alfa Romeo Valtteri Bottas masing-masing berada P15 dan P16, dengan Pierre Gasly ke-17 setelah pertemuan dramatis yang membuatnya memulai dari pit lane dan mengambil kerusakan dari papan iklan.

Papan itu dilempar ke sirkuit setelah kecelakaan Sainz yang disebutkan di atas, pengemudi Ferrari kehilangan kendali atas mobilnya di pintu keluar tikungan 11, yang diikuti oleh Safety Car dan bendera merah dikeluarkan.

Alex Albon adalah pensiunan lainnya, setelah bentrok dengan Kevin Magnussen di tengah semprotan di lap pembukaan dan keluar dari trek karena masalah teknis yang disebabkan oleh kontak.

(Arsa)

Back to top button