Tuesday , August 9 2022

Twitter Memperingatkan ‘Rekor Tertinggi’ untuk Permintaan Data Akun

Twitter Memperingatkan 'Rekor Tertinggi' untuk Permintaan Data Akun
Twitter Memperingatkan ‘Rekor Tertinggi’ untuk Permintaan Data Akun.

 

MetroBanten – Twitter telah menerbitkan laporan transparansi ke-20, dan detailnya masih belum meyakinkan bagi mereka yang khawatir tentang penyalahgunaan informasi pribadi.

Dilansir dari laman Engagdet.com, Jejaring sosial melihat “rekor tertinggi” dalam jumlah permintaan data akun selama periode pelaporan Juli-Desember 2021, dengan 47.572 tuntutan hukum pada 198.931 akun.

Media khususnya menghadapi lebih banyak tekanan. Tuntutan pemerintah untuk data dari outlet berita dan jurnalis terverifikasi melonjak 103 persen dibandingkan dengan laporan terakhir , dengan 349 akun dalam pengawasan.

Bagian terbesar dari permintaan yang menargetkan industri berita datang dari India (114), diikuti oleh Turki (78) dan Rusia (55). Pemerintah berhasil menahan 17 tweet.

BACA JUGA: Google Memblokir Aplikasi Teks Peringatan Diabetes Anak-Anak

Seperti di masa lalu, tuntutan AS mewakili bagian besar yang tidak proporsional dari keseluruhan volume.

Negara tersebut menyumbang 20 persen dari semua permintaan info akun di seluruh dunia, dan permintaan tersebut mencakup 39 persen dari semua akun yang ditentukan.

Rusia masih merupakan pemohon terbesar kedua dengan 18 persen volume, bahkan jika permintaannya turun 20 persen selama jangka waktu enam bulan.

Perusahaan mengatakan masih menolak atau membatasi akses ke info jika memungkinkan. Itu menolak 31 persen permintaan data AS, dan mempersempit atau menutup 60 persen permintaan global.

BACA JUGA: YouTube Akan Menghapus Video Metode Aborsi yang Tidak Aman

Twitter juga menentang 29 upaya sipil untuk mengidentifikasi pengguna anonim AS, dengan alasan Amandemen Pertama. Ia menggugat dalam dua kasus tersebut, dan sejauh ini telah berhasil dengan salah satu gugatan tersebut.

Namun, belum banyak keberhasilan dalam melaporkan permintaan terkait keamanan nasional di AS, dan Twitter masih berharap untuk memenangkan banding yang memungkinkannya membagikan lebih banyak detail.

Permintaan data melonjak mulai awal tahun 2020, dan laporan transparansi terbaru ini menunjukkan bahwa permintaan tersebut terus meningkat.

Twitter melihat upaya untuk menargetkan jurnalis sebagai ancaman yang meningkat terhadap kebebasan pers. Kami akan menambahkan bahwa situasinya tidak stabil, setidaknya dalam waktu dekat.

Rusia memutuskan akses ke Twitter setelah invasi negara itu ke Ukraina, dan perusahaan itu menuntut India untuk menolak perintah pemblokiran akun. Jangan heran jika laporan berikutnya melukiskan gambaran yang sangat berbeda.

(Arsa)

Check Also

Walikota Arief dan Istri Kompak Ikuti Acara Marandang dan Teh Talua

Walikota Arief dan Istri Kompak Ikuti Acara Marandang dan Teh Talua

  MetroBanten – Wali Kota Tangerang Arief R. Wismansyah bersama istri Aini Suci Wismansyah ikut ...

Leave a Reply

Your email address will not be published.

www.metrobanten.co.id | Informasi Faktual & Gaya Hidup