Tuesday , August 9 2022

YouTube Akan Menghapus Video Metode Aborsi yang Tidak Aman

YouTube Akan Menghapus Video Metode Aborsi yang Tidak Aman
YouTube Akan Menghapus Video Metode Aborsi yang Tidak Aman.

 

MetroBanten – YouTube mengatakan akan menghapus konten yang menawarkan instruksi tentang metode aborsi yang tidak aman, serta klaim palsu tentang keamanan aborsi.

Konten tersebut melanggar kebijakan misinformasi medis platform . YouTube mengatakan akan mulai menghapus video-video itu hari ini dan meningkatkan upayanya dalam beberapa minggu mendatang.

Selain itu, YouTube menambahkan panel informasi di bawah video terkait aborsi dan di atas hasil penelusuran terkait. Panel tersebut mencakup konteks dan informasi dari otoritas kesehatan lokal dan global, kata layanan tersebut.

“Seperti semua kebijakan kami tentang topik kesehatan/medis, kami mengandalkan panduan yang diterbitkan dari otoritas kesehatan,” tweet dari akun Twitter YouTube Insider.

“Kami memprioritaskan menghubungkan orang ke konten dari sumber tepercaya tentang topik kesehatan, dan kami terus meninjau kebijakan & produk kami saat peristiwa dunia nyata terungkap.”

BACA JUGA: Twitter Lakukan Uji Coba Pengguna Dua Akun Menulis Tweet Bersama

YouTube mengambil langkah tersebut setelah Mahkamah Agung AS membatalkan Roe v. Wade, sebuah keputusan yang menjamin hak aborsi di negara tersebut.

Beberapa negara bagian segera bergerak untuk melarang aborsi setelah keputusan pengadilan pada akhir Juni.

Platform tersebut melarang kesalahan informasi COVID-19 setelah dimulainya pandemi.

Pada Agustus 2021, ia telah menghapus lebih dari satu juta video dengan kesalahan informasi COVID-19 yang berbahaya. Bulan berikutnya, platform tersebut melarang konten dengan informasi yang salah tentang vaksin.

YouTube telah mengambil pendekatan serupa untuk topik kontroversial lainnya seperti pandemi Covid-19 dan pemilihan politik.

BACA JUGA: Facebook Lakukan Ujicoba Pengguna Punya Lima Profil untuk Satu Akun

Tetapi jarang bagi perusahaan untuk menyatakan bahwa mereka akan menghapus video sama sekali.

Penegakan tetap menjadi pertanyaan besar. Kebijakan YouTube yang ada mengatakan jenis konten menyesatkan atau menipu tertentu yang dapat menyebabkan bahaya di dunia nyata tidak diizinkan di platform.

Contohnya termasuk mempromosikan pengobatan atau perawatan yang berbahaya, jenis konten tertentu yang dimanipulasi secara teknis, atau konten yang mengganggu proses demokrasi.

(Arsa)

Check Also

Walikota Arief dan Istri Kompak Ikuti Acara Marandang dan Teh Talua

Walikota Arief dan Istri Kompak Ikuti Acara Marandang dan Teh Talua

  MetroBanten – Wali Kota Tangerang Arief R. Wismansyah bersama istri Aini Suci Wismansyah ikut ...

www.metrobanten.co.id | Informasi Faktual & Gaya Hidup