Pemkab Serang Serius Menangani Perempuan dan Anak Korban KDRT

Pemkab Serang Serius Menangani Perempuan dan Anak Korban KDRT
Direktur RSUD dr. Dradjat Prawiranegara, Rachmat Setiadi dan Kepala DKBPPPA, Tarkul Wasyit usai penandatanganan kerjasama. Istimewa.

 

Metrobanten, Setang – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang melalui Dinas Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DKBPPPA) serius dalam menangani perempuan dan anak korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) pelecehan seksual sebagai bentuk kepedulian kepada masyarakat.   

Hal itu terungkap pada Perjanjian kerjasama antara DKBPPPA dengan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Dradjat Prawiranegara Kabupaten Serang tentang penanganan kasus, jasa perawatan dan pembiayaan visum et repertum bagi perempuan dan anak korban KDRT, pelecehan seksual, Senin (12/4) di Aula RSUD. 

Penandatanganan tersebut dilakukan oleh Direktur RSUD dr. Dradjat Prawiranegara, Rachmat Setiadi dan Kepala DKBPPPA, Tarkul Wasyit yang disaksikan Ketua P2TP2A Kabupaten Serang Nurliawati Entus Mahmud dan jajaran.

Kepala DKBPPPA Kabupaten Serang, Tarkul Wasyit menuturkan,  perjanjian kerjasama dimaksudkan sebagai upaya bersama untuk melakukan penanganan kasus, pelayanan kesehatan atau perawatan, pembiayaan visum et repertum hingga pemberian keterangan ahli terkait hasil visum et repertum pada proses penegakan hukum di kepolisian, kejaksaan, pengadilan, terhadap perempuan dan anak korban KDRT pelecehan seksual. 

Baca juga: Pemprov Banten Ucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 1442 H

Hal itu dilakukan didasarkan azas saling membantu, saling mendukung dan saling menguntungkan dalam bidang kesehatan.

“Perjanjian kerjasama ini bertujuan untuk menyinergikan program dan kegiatan pelayanan para pihak dalam rangka peningkatan peran dalam pelayanan jasa kesehatan dan visum,” ujar Tarkul Wasyit melalui keterangan tertulis yang dikirim Dinas Komunikasi Informatika Persandian dan Statistik (Diskominfosatik).

“Sasaran perjanjian kerjasama ini adalah terlaksananya pelayanan jasa kesehatan dan visum yang cepat dan akurat terhadap perempuan dan anak korban KDRT, pelecehan seksual,” tambahnya. 

Baca juga: Pengadilan Agama Serang Launching Empat Aplikasi Akses Pelayanan Saat Pandemi

Adapun rujukan pasien atau klien dari Pengurus Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan Anak atau P2TP2A dalam ruang lingkup kerjasama tersebut, yakni jasa pelayanan kesehatan, jasa perawatan, pembiayaaan Visum et Repertum , mulai dari pembuatan surat Visum et Repertum pada pendampingan di bidang kesehatan, pelayanan psikotherapy di bidang kesehatan.

“Dalam kerjasama itu pun tercatat pasien atau klien pihak kedua berhak mendapatkan pelayanan kesehatan, perawatan, proses pemeriksaan untuk pembuatan surat Visum et Repertum di pihak kesatu,” kata Warsit.

Direktur RSUD dr. Dradjat Prawiranegara, Rachmat Setiadi menambahkan, dalam pelaksanaan perjanjian kerjasama dilakukan monitoring dan evaluasi secara berkala setiap satu tahun oleh para pihak yang hasilnya digunakan sebagai laporan pertanggungjawaban dan bahan masukan dalam merencanakan program kerjasama selanjutnya.

“Perjanjian kerjasama ini berlaku untuk jangka waktu satu tahun sejak  25  Februari 2021 sampai dengan  25 Februari 2022,” ujarnya.

Perjanjian kerjasama tersebut dapat diperpanjang, diubah atau diakhiri berdasarkan persetujuan para pihak. Perpanjangan perjanjian kerjasama dilakukan paling lambat tiga bulan sebelum tanggal berakhirnya perjanjian kerjasama.

“Adapun perubahan atau pengakhiran perjanjian kerjasama diusulkan oleh salah satu pihak dengan cara memberitahukan secara tertulis paling lambat  satu bulan sebelumnya kepada pihak lainnya,” tutur Rachmat. (red)

Check Also

Dampak Video Viral Provokasi Mudik, Polda Banten Putarbalikan 11.200 Unit Kendaraan Pemudik

Dampak Video Viral Provokasi Mudik, Polda Banten Putarbalikan 11.200 Unit Kendaraan Pemudik

  Metrobanten, Serang – Tak satu pun dari 11.200 kendaraan bermotor pemudik yang diiperiksa hingga ...

www.metrobanten.co.id | Informasi Faktual & Gaya Hidup