Realisasi Kuota Elpiji Bersubsidi 3 Kg Belum Mencapai Target

Realisasi Kuota Elpiji Bersubsidi 3 Kg Belum Mencapai Target
Anggota Komisi VII DPR RI Arkanata Akram dalam dalam rapat kerja Komisi VII DPR RI dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021). Foto: Oji/Man

 

Metrobanten, DPR RI – Anggota Komisi VII DPR RI Arkanata Akram mempertanyakan realisasi kuota elpiji 3 kg yang masih kurang dari target yang ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Tahun 2021 sebesar 7,5 juta metrik ton.

“Terkait realisasi APBN dan out look untuk tahun 2021. Volume BBM dan Elpiji bersubsidi 3 kg dalam APBN, seharusnya ada 7,5 juta metrik ton, tapi realisasinya hanya 7,15 juta metrik ton,” tanya Arkanata dalam dalam rapat kerja Komisi VII DPR RI dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021).

Kalau dilihat secara makro, sambungnya, angka 7,15 juta metrik ton sudah terlihat bagus. Karena sudah merealisasikan anggaran sebesar 95 persen.

Baca juga: Pemerintah Batalkan Pemberangkatan Jamaah Haji 2021

“Namun ketika kita melihat pemanfaatannya di lapangan, akan sangat banyak masyarakat yang tidak bisa merasakan elpiji 3 kg lagi. Penjelasnya, karena pastinya outlook-outlook ini direncanakan di Kemeterian ESDM akan didistribusikan ke mana saja kuota 7,15 juta metrik ton itu. Serta sisa atau kekurangannya sebesar 350 ribu metrik ton itu ke mana saja,” tegasnya.

Politisi Fraksi Partai NasDem ini menilai, kondisi tersebut sangat mengkhawatirkan. Mengingat kekurangan kuota elpiji 3 kg sebesar 350 ribu metrik ton tersebut sangat bisa untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Kalimantan Utara yang populasinya mencapai 700 ribu orang.

Baca juga: Pemkab Serang Berikan Donasi untuk Palestina Via PMI

“Artinya lima persen ini ketika daerah 3T (Terdepan, Terpencil dan Tertinggal) tidak mendapatkan elpiji karena populasinya sedikit atau karena mempertimbangkan market saja, maka ini tidak bisa memenuhi kesejahteraan masyarakat secara merata,” terang politisi dapil Kalimantan Utara tersebut.

“Ini menjadi aspirasi saya, agar ketika outlook 7,15 juta metric ton elpiji 3 kg itu direalisasikan, juga harus mempertimbangkan daerah-daerah perbatasan atau daerah 3T seperti Dapil saya Kaltaraa,” pungkasnya. (red/dpr/ayu/es)

Check Also

Kisah Zhang Yiming Pendiri TikTok Miliki Harta Rp.878 Triliun

Kisah Zhang Yiming Pendiri TikTok Miliki Harta Rp.878 Triliun

Zhang Yiming Pendiri TikTok   Gaya Hidup – Pendiri TikTok, Zhang Yiming berhasil membuat TikTok menjadi sensasi ...

www.metrobanten.co.id | Informasi Faktual & Gaya Hidup