Kenali Anhedonia, Kondisi ketika Sulit Merasakan Kesenangan

Kenali Anhedonia, Kondisi ketika Sulit Merasakan Kesenangan
Masalah psikis ini juga membuat penurunan kemampuan untuk merasakan kesenangan. (ISTIMEWA)

 

Kesehatan – Apa kamu pernah melihat seseorang yang sulit merasa bahagia, atau tak ada lagi hal yang terasa menarik dalam hidupnya? Atau barangkali dirimu pernah berada di kondisi ini? Di dunia medis, kondisi ini disebut dengan anhedonia.

Anhedonia membuat hidup pengidapnya terasa hampa, tidak nyaman, dan membosankan. Anhedonia adalah kondisi di mana pengidapnya kehilangan minat terhadap kegiatan yang dahulu menyenangkan atau disukainya.

Masalah psikis ini juga membuat penurunan kemampuan untuk merasakan kesenangan. Pertanyaannya, apa yang menjadi penyebab anhedonia?

Anhedonia adalah kondisi ketika seseorang kesulitan menikmati hidup dan merasakan kesenangan. Penderita anhedonia akan kehilangan minat terhadap semua hal atau aktivitas yang sebelumnya dianggap menarik.

Saat mengalami anhedonia, seseorang akan merasa hidupnya membosankan, bahkan sampai membuatnya merasa tertekan.

Anhedonia berbeda dengan rasa bosan biasa. Kebosanan biasanya akan hilang dengan sendirinya, terutama bila melakukan hal yang baru atau menyenangkan, sedangkan anhedonia umumnya terjadi berlarut-larut dan tidak akan hilang jika tidak ditangani.

Adanya Gangguan Pada Otak

Mengenal Anhedonia: Apa yang Sebenarnya Terjadi di Otak? - Info Sehat  Klikdokter.com

Hal yang perlu ditegaskan, anhedonia berbeda dengan depresi. Namun, anhedonia adalah salah satu dari ciri utama depresi. Di samping itu, ada pula gangguan kejiwaan lain yang bisa ditandai dengan anhedonia, contohnya skizofrenia.

Meski begitu, anhedonia juga bisa saja terjadi pada mereka yang tidak memiliki gangguan kesehatan mental.

Baca juga: Flu Dapat Sebabkan Penurunan Trombosit

Anhedonia terdiri dari dua jenis, yaitu anhedonia sosial dan fisik. Anhedonia sosial membuat pengidapnya tak tertarik pada kontak sosial, atau terjadinya penurunan minat atau kesenangan terhadap situasi sosial.

Sementara itu, anhedonia fisik ketidakmampuan untuk merasakan kesenangan terhadap sentuhan kasih sayang, seks, atau kehilangan minat terhadap makanan (bahkan yang dulu disukainya).

Beberapa Jenis Anhedonia dan Gejalanya

Kenali Anhedonia, Kondisi yang Sebabkan Sulit Merasa Bahagia

Anhedonia dikelompokkan menjadi dua kategori, yaitu secara sosial dan fisik. Penderita anhedonia sosial biasanya tidak bisa mendapatkan kesenangan dari situasi sosial. Mereka cenderung akan merasa kurang nyaman untuk menghabiskan waktu atau bergaul dengan orang lain dan kesulitan menyesuaikan diri dengan situasi sosial.

Sementara itu, anhedonia fisik ditandai dengan tidak adanya sensasi fisik yang umumnya dirasakan sebelumnya ketika melakukan aktivitas favorit atau hobi.

Sebagai contoh, orang yang hobi makan akan merasa bahwa makanan favoritnya terasa hambar. Penderita anhedonia juga bisa merasa kurang puas dan nyaman saat berhubungan intim, padahal sebelumnya tidak bermasalah untuk mencapai orgasme.

Di samping itu, penderita anhedonia cenderung memiliki pandangan negatif dan kurang peka atau bahkan mati rasa terhadap hal apa pun, merasa putus asa, menjadi enggan untuk tersenyum, dan menjunjukkan emosi palsu.

Penderita anhedonia juga bisa mengalami beberapa gejala fisik, seperti sakit kepala, susah tidur, dan tidak nafsu makan.

Berbagai Kemungkinan Penyebab Anhedonia

Penyebab terjadinya anhedonia belum diketahui secara pasti. Namun, berbagai riset menunjukkan bahwa munculnya gejala anhedonia berkaitan dengan perubahan aktivitas sel-sel saraf di otak dan gangguan pada produksi zat kimia di otak yang berfungsi untuk menghasilkan rasa senang, seperti dopamin dan serotonin.

Baca juga: Cara Menjaga Kesehatan Tubuh Agar Terhindar dari Penyakit

Anhedonia juga sering kali merupakan gejala dari beberapa gangguan mental, seperti depresi, gangguan kecemasan, skizofrenia, PTSD, dan gangguan kepribadian. Meski begitu, tidak semua penderita anhedonia memiliki gangguan kesehatan mental.

Selain karena masalah kejiwaan, ada beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan seseorang lebih berisiko untuk mengalami anhedonia, di antaranya:

  • Pernah mengalami peristiwa traumatis, seperti pelecehan seksual atau emosional
  • Penyakit tertentu, seperti diabetes, demensia, atau penyakit Parkinson
  • Efek samping obat-obatan, misalnya penggunaan obat-obatan terlarang
  • Konsumsi alkohol berlebihan

Seperti Ini Cara Mengatasi Anhedonia

Anhedonia yang dibiarkan dalam jangka waktu lama dapat menurunkan kualitas hidup penderitanya. Kondisi ini juga dapat merusak hubungan atau intimasi antar teman, keluarga, pasangan, atau rekan kerja.

Anhedonia yang tidak ditangani dengan baik juga bisa meningkatkan risiko penderitanya untuk mengalami rasa cemas berlebihan dan bahkan ide atau percobaan bunuh diri.

Agar terhindar dari bahaya tersebut, anhedonia tentu harus segera di atasi. Langkah pertama adalah dengan memeriksakan diri terlebih dahulu ke dokter guna menentukan penyebab yang mendasari terjadinya kondisi ini. Setelah penyebabnya diketahui, barulah langkah pengobatan bisa dilakuan.

Biasanya anhedonia bisa ditnagani dengan beberapa langkah berikut:

Pemberian obat-obatan

Untuk menangani anhedonia yang disebabkan oleh depresi, dokter dapat memberikan obat antidepresan. Sementara itu, untuk mengatasi anhedonia yang disebabkan oleh gangguan cemas, dokter dapat memberikan obat penenang atau pereda kecemasan.

Obat-obatan tersebut juga bisa digunakan untuk mengatasi gejala lain, seperti susah tidur atau tidur kurang nyenyak, yang biasanya muncul bersama anhedonia.

Psikoterapi

Selain dengan obat-obatan, anhedonia juga bisa ditangani dengan psikoterapi dan konseling. Biasanya dokter akan memberikan obat-obatan beserta psikoterapi untuk mengatasi gejala anhedonia.

Dengan psikoterapi, pasien akan dibimbing untuk dapat berpikir positif dan mencari cara yang aman dan tepat guna mengatasi gejala yang dirasakannya. Melalui psikoterapi, dokter juga bisa menyarankan pasien untuk mencari support system.

Untuk mencegah terjadinya anhedonia, kamu perlu menerapkan gaya hidup sehat agar kesehatan mental senantiasa terjaga. Pastikan untuk selalu mengonsumsi makanan bergizi seimbang, rutin berolahraga, mengelola stres, mencukupi waktu istirahat, dan tetap berpikir positif, tapi hindari toxic positivity.

Kehilangan kesenangan akan suatu hal yang sebelumnya digemari memang bisa dialami oleh siapa pun dan tergolong wajar. Hal ini mungkin bisa saja terjadi ketika kamu merasa bosan.

Namun, jika anhedonia yang kamu alami sudah menggangu kehidupanmu, terlebih bila disertai gejala lainnya, seperti sering cemas, sulit berkonsentrasi, susah tidur, atau bahkan muncul ide untuk bunuh diri, sebaiknya jangan tunda lagi untuk berkonsultasi dengan dokter, ya. (red)

Check Also

Kapolri, Jaksa Agung & Menkominfo Tandatangani SKB Pedoman Implementasi UU ITE

Kapolri, Jaksa Agung & Menkominfo Tandatangani SKB Pedoman Implementasi UU ITE

  Metrobanten, Jakarta – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Jaksa Agung ST Burhanuddin dan Menkominfo ...

www.metrobanten.co.id | Informasi Faktual & Gaya Hidup